Tuesday, July 07, 2009

Semoga Allah memberi hidayah kepadanya.

Seorang pelajar dari suku kaum Asli bertanya kepada saya bagaimanakah hendak mengenali Islam? Saya bertanya kepada pelajar tersebut, kenapa dia bertanya soalan itu. Dia menjawab dengan wajah selamba, ada orang Islam yang minum arak dan beli nombor ekor sedangkan katanya, Islam melarang itu semua.

"Sir masa saya tunggu keputusan SPM yang lalu, saya bekerja di sebuah kedai hardware yang sebelahnya kedai toto. Saya nampak ramai orang Melayu yang masuk ke situ dan membeli nombor ekor. Yang menyebabkan saya bertambah keliru apabila ada orang tua Melayu dan yang berkopiah lagi membeli nombor ekor. Saya hendak lalu depan kedai tu pun saya rasa malu walaupun saya orang Asli. Orang-orang tu semua tak malu ke sir ?", tanyanya kepada saya.

Saya termenung bukan memikir jawapan kepada soalan itu tetapi memikirkan teruknya imej Islam yang dipaparkan mereka itu.

"So dimana saya hendak mengenali Islam?" soal pelajar tersebut.

Apabila itu yang disoal dan diperkatakan, lagi sekali saya rasa cukup kecewa. Saya kecewa kerana ada orang Islam yang tidak menunjukkan imej Islam yang baik mengakibatkan mereka yang meminati Islam menjadi keliru terhadap agama Islam.

Saya cuba memahami apa yang diperlukan disebalik soalan pelajar saya itu.

Saya menjawab, " Jika kamu mahu mengenali Islam jangan melihat pada orang Melayu kerana ramai orang Melayu yang gagal memaparkan imej Islam yang kamu perlukan. Nanti saya hadiahkan satu buku tentang Nabi Muhammad SAW. Nabi Muhammad mempunyai akhlak yang mulia yang boleh kamu ikuti. Akhlak Nabi Muhammad itulah Islam ".

Banyak lagi yang ditanyanya kepada saya.

Di akhir perbualan kami saya bertanya, adakah kamu berminat dengan Islam ? Ya jawabnya. Apa reaksi keluarga kamu terhadap minat kamu ini ? Ayah tidak menjadi masalah mungkin mak agak keberatan, katanya.

Kalau ayah sudah tidak menjadi masalah kenapa kamu tidak masuk Islam cepat ?

"Belum sampai seru sir", jawabnya sambil tersenyum dan minta izin untuk masuk kelas.

Ditinggalnya saya terkelip-kelip melihat dia berlalu pergi. Semoga Allah memberi hidayah kepadanya.

1 comment:

MUZAF ahmad said...

InsyaAllah...
Dia pn pernah cerita kat sy dulu.sy xtau nk ckp camne...Betul ape yg sir kate 2..Semoga Allah bagi dia hidayah...