Tuesday, May 04, 2010

Lantaklah dia !

Sebaik melangkah masuk ke bilik, belum sampai ke dalam, hanya baru di hadapan pintu, saya sudah merasakan mala petaka akan menimpa. Kepala mula terasa senak. Penglihatan mula berjerebu. Senyuman menjadi hambar dan tawar. Namun saya terus melangkah ke katil. Duduk, fikiran menjadi kacau dan tidak menentu arah !

Sejuk hawa dingin bagaikan tidak terasa, panas hati lebih menentu suhu diri. Saya bangun menghampiri pintu lantas menolak daun pintu dengan harapan ia menjadi isyarat yang seharusnya mudah difahami.

Hura-hara saya itu tidak menjadi satu isyarat kepada yang bodoh sombong. Sambil dia berdiri tangannya terjulur keluar tingkap mengepit rokok yang masih kelihatan berasap. Geram sungguh hati, nak kata bodoh...memang bodohlah! Dalam bilik hotel berhawa dingin pun merokok ?

Inilah spesis yang tiada adab dan disiplin diri. Dalam fikiran, saya merungut sendirian, "mati aku tinggal di sini 3 hari macam ni !".

Dengan tegas tapi masih lembut saya bersuara, " maaf sahabat, saya tak tahan bau asap rokok sahabat tu. Saya harap sahabat tidak merokok dalam bilik kita ni, mati saya 3 hari tinggal di sini!".

Dia agak terkejut dengan teguran saya, lantas bersegera mematikan asap rokoknya, sambil memohon 'maaf...maaf...maaf... berkali-kali !'. Saya hanya diam sambil tersenyum tawar. Tak kan tak reti-reti nak jadi pencandu rokok kat mana dan macam mana ...ikut dia je !

Sejak dari itu saya dapati room mate saya itu jarang berada di bilik saya kecuali waktu hendak tidur. Lantaklah dia !

Saya teringat kawan saya pernah berkata ,"Orang yang menghisap rokok tidak pernah memikirkan sensitiviti (terasa hati) orang yang tidak merokok, sedangkan orang tidak menghisap rokok seringkali memikirkan sensitiviti orang yang merokok. Nak tegur orang yang merokok pun takut terasa hati".

Saya tidak ....dalam keadaan nyawa saya terancam !!!

3 comments:

pakcu said...

setuju sesangat !
dasar tak faham. Kalau kita mati dek asap rokok dia..bini jadi janda..bukan dia nak tanggung bini kita..

sazili said...

huhuhuu....marah nampak pakcu! Anak dah berapa orang pakcu ?

PakCu said...

hamba sensitif bab asap rokok ni heheh
anak setakat nih baru 2.
anak tekak dan anak mata hahahaha