Monday, September 29, 2008

Pengamalan cara makan yang sepatutnya.

Aidil fitri menjelang tiba. Pelbagai kuih-muih dan makanan berligar di fikiran. Membeli dan masak sendiri merupakan lumrah. Semuanya mengikut kemahiran dan kemampuan. Zaman ini kuih-muih yang dibeli lebih terkenal dengan panggilan popular iaitu 'kuih tunjuk'. Sekali tunjuk dapat 3 jenis kuih. 1o kali tunjuk dapat 30 jenis.
Itu kuih-kuih kering manakala makanan basah sudah ada dalam perancangan. Demi makanan basah, esuk perlu keluar awal pagi, nak berebut daging dan ayam. Kalau tak percaya, pergilah tengok kat pasar-pasar esok. Itulah rakyat Malaysia dengan rayanya !


Oklah, tidak mengapalah kalau itu telah menjadi budaya dan keperluan. Tetapi jangan sampai membazir, berdosa pula jadinya.


Dari sudut kesihatan, penyediaan dan pengambilan makanan perlu sentiasa dalam perkiraan:

1. Makanlah pelbagai jenis makanan kerana tiada satu jenis makanan pun yang dapat membekalkan semua zat makanan yang diperlukan. Sebab itu perlulah dipilih makanan dari gabungan makanan yang berasaskan piramid makanan. Dan makanan yang pelbagai ini perlu diambil secara tetap.
2. Pengambilan makanan perlu diimbang dengan aktiviti fizikal. Jika berlebihan berat badan, aktiviti fizikal perlu ditingkatkan dan pengambilan makanan perlu dikurangkan. Usaha ini dilakukan kerana berat badan ideal perlu dikekal. Ingatlah, umur, jantina dan aktiviti fizikal menentukan keperluan makanan.


3. Sumber tenaga yang utama haruslah diambil dari bijirin. Bijirin penuh adalah lebih baik.


4. Buah-buahan dan sayur-sayuran, suka tidak suka perlu diambil lebih sedikit kerana inilah sumber vitamin , mineral dan serat yang sangat baik. Kalau ikut cara yang ideal untuk kesihatan, makanlah buah-buahan dan sayur-sayuran setiap kali waktu makan utama (meal).
5. Ramai yang tidak kesah tentang perkara ini. Sama ada tidak tahu atau kerana sikap iaitu pentingnya pilih makanan yang rendah lemak dan kolestrol. Justru itu sangat penting kurangkan makan makanan bergoreng. Bukan tidak boleh makan tetapi kurangkan. Budaya Malaysia terutama orang Melayu boleh dikatakan hari-hari bergoreng dan berorientasikan minyak.
6. Juga penting untuk bersikap memilih atau menyediakan makanan yang mengandungi kurang gula atau garam. Gunakan garam dan gula secara sederhana. Kurangkan atau jangan makan langsung makanan segera atau snek dan perencah yang mengandungi banyak garam, gula dan monosodium glutamat (MSG) dan yang diproses. Mengambil makanan dari bahan semula jadi atau yang disediakan segar adalah lebih baik. Satu petua yang pernah didengar memberitahu, untuk menghilangkan mudharat garam kepada kesihatan ialah dengan cara isikan garam ke dalam masakan pada waktu suhu masakan menurun bukan sewaktu menaik. Katanya insya Allah garam tidak akan memudharatkan kesihatan dan makanan akan lebih enak. Cubalah...


7. Sangat penting adalah perbanyakkan minum air kosong dan kurangkan minum minuman manis dan berkarbonat. Iklan-iklan mempromosi minuman berkarbonat sebagai baik untuk kesihatan dan kesegaran badan, perlu sangat diperhalusi dan dirujuk kepada pakar pemakanan.


8. Sudah pasti makanan yang bersih dan selamat perlu menjadi piawai utama. Makan dan minum hanya di premis yang bersih yang mempunyai cara penyediaan, penyimpanan, dan penyajian yang bersih.


9. Amalan pemakanan wajarlah berasaskan fakta bukan kekarutan.


10.Akhirnya, bagi orang Islam pula, makanan dan minuman perlulah dari sumber dan cara penyediaan yang halal.

1 comment:

wahab said...

"Makanlah sebelum lapar. Berhentilah makan sebelum kenyang"...